Pirogenitas

Pirogen merupakan substansi yang mampu menyebabkan demam dan sering mencemari sediaan farmasi. Sampai saat ini, substansi pirogenik yang diketahui paling aktif dan paling sering mencemari sediaan farmasi adalah endoktoksin; selain itu masih banyak substansi pirogenik lainnya seperti bakteri, fungi , DNA–RNA virus dan lain-lain (Suwandi, 1988). Endotoksin merupakan suatu produk mikroorganisme terutama dari bakteri gram negatif yang terdiri atas suatu senyawa kompleks lipopolysaccharida yang pyrogenic, suatu protein dan suatu lipid yang innert. Pada saat ini endoktoksin diketahui merupakan pirogen yang paling, kuat, namun kehadiran pirogen lain dalam suatu sediaan perlu diperhitungkan; karena manusia tidak hanya respon terhadap endoktoksin saja tetapi juga pirogen yang lain.

Pada tahun 1923 Seibert membuktikan bahwa pirogen adalah substansi yang tidak tersaring, thermostabil, dan non – volatile. Pada tahun 1937 Co Tui membuktikan bahwa kontaminasi pirogen ini juga terjadi pada alat-alat seperti wadah-wadah untuk melarutkan obat suntik, juga pada zat kimia yang digunakan sebagai zat berkhasiat. Pirogen dapat bersumber dari:

  • Pelarut
  • Zat aktif
  • Peralatan
  • Timbul pada proses penyimpanan

Sifat – sifat pirogen:

  • Thermostabil, sehingga hanya dapat dihilangkan dengan pemanasan pada suhu 650ºC selama 1 menit, 250ºC selama 15 menit atau 180ºC selama 4 jam;
  • Larut dalam air. Sehingga tidak bisa memakai penyaring bakteri;
  • Tidak dipengaruhi oleh bakterisida yang biasa;
  • Tidak menguap, destilasi biasa ada yang ikut bersama percikan air;
  • Berat molekul (BM) antara 15.000 – 4.000.000; dan
  • Ukuran umumnya 1 – 50µm.

Secara garis besar, pirogen dikelompokkan menjadi 2 golongan; yaitu pirogen endogen dan pirogen eksogen.

  • Pirogen Endogen

yaitu faktor-faktor yang berasal dari dalam tubuh kita sendiri sebagai reaksi kekebalan melawan kuman penyakit yang masuk ke tubuh. Misalnya interleukin-1 (IL-1), interleukin-6 (IL-6), alpha-interferon, dan tumor necrosis factor (TNF).

  • Pirogen Eksogen

yaitu faktor eksternal tubuh yang menyebabkan gangguan pada fungsi tubuh manusia. Misalnya bagian dari sel bakteri dan virus. Selain itu, bisa juga berupa zat racun (toksin) yang dihasilkan oleh bakteri atau virus tertentu.

Jika suatu pirogen masuk ke tubuh, maka pirogen menjadi suatu benda asing yang dapat menimbulkan respon imun berupa demam. Demam yaitu suatu keadaan ketika temperatur tubuh di atas batas normal yang dapat disebabkan oleh kelainan dalam otak sendiri atau oleh bahan – bahan toksik yang mempengaruhi pusat pengaturan temperatur. Penyebab – penyebab tersebut meliputi penyakit bakteri, tumor otak, dan keadaan lingkungan yang dapat berakhir dengan serangan panas.

Uji pirogenitas adalah uji yang dilakukan untuk mengetahui apakan suatu sediaan uji bebas pirogen atau tidak (Anonim, 1995) dengan maksud untuk membatasi resiko reaksi demam yang dapat diterima oleh pasien apabila diinjeksi dengan suatu sediaan farmasi (Suwandi, 1988). Uji pirogenitas biasanya menggunakan kelinci. Pengujian ini ditetapkan di USP pertama kali pada tahun 1942 dan merupakan pengujian resmi untuk menentukan non-pirogenitas sediaan farmasi. Sejak diketahui bahwa endotoksin ternyata mampu menggumpalkan sel darah Limulus, kemudian dikembangkan suatu pengujian untuk mendeteksi adanya endotoksin dengan menggunakan reagensia yang dibuat dari sel darah Limulus. Pengujian ini kemudian dikenal sebagai metode Limulus Amebocyt Lysate (LAL Test). Meskipun demikian, pengujian pirogenitas menggunakan kelinci masih menjadi pilihan utama karena:

  • Metode ini telah lama dikenal dan digunakan untuk menguji berbagai sediaan dan terbukti memberikan hasil memuaskan;
  • Kelinci memiliki sensitivitas terhadap substansi pirogenik yang mirip dengan manusia. Kenaikan suhu kelinci akibat substansi-pirogenik, sampai batas tertentu masih dapat diterima oleh manusia; sehingga kenaikan suhu kelinci tersebut dapat distandardisasi terhadap substansi pirogenik yang dapat diterima manusia. Bangham menyebutkan, uji kelinci menggambarkan seluruh respon farmakologis terhadap pirogen dan relevan dengan respon pada manusia;
  • Metode kelinci mampu mendeteksi semua pirogen termasuk endoktoksin sedangkan LAL tidak.

Sedangkan kelemahan metode uji pirogenitas menggunakan kelinci dibandingkan dengan LAL Test antara lain:

  • Memerlukan pemeliharaan dan perawatan hewan dan laboratorium yang lebih intensif. Hewan harus dipelihara dalam ruangan dengan temperatur tidak jauh berbeda dengan tempat percobaan. Pemeliharaan hewan harus dilakukan dengan sebaik mungkin untuk menghindari infeksi penyakit yang dapat mengganggu percobaan atau mengacaukan interpretasi hasil. Berat badan kelinci harus dijaga jangan sampai mengalami penurunan yang berarti dalam 1 minggu menjelang digunakan;
  • Sensitivitas dipengaruhi oleh musim, kegaduhan, kegelisahan, makanan dan lain sebagainya. Kegelisahan akan dapat menyebabkan kenaikan suhu relatip tinggi, sehingga mengacaukan interpretasi hasil;
  • Variabilitas biologis. Respon setiap kelinci terhadap substansi yang sama belum tentu sama, sehingga terdapat variasi kenaikan suhu pada tiap kelinci.

Prinsip uji pirogenitas menggunakan kelinci adalah dengan injeksi intravena ke tubuh kelinci di bawah kondisi tertentu dan selanjutnya dipantau dan dicatat temperatur 3 kelinci dalam jangka waktu tertentu.

Farmakope Indonesia menyebutkan, suatu sediaan dinyatakan memenuhi syarat, jika kenaikan suhu ketiga kelinci tidak melebihi batas tertentu; dan tidak memenuhi syarat jika total kenaikan suhu ketiga kelinci melebihi batas tertentu (lihat Tabel 1).

Tabel 1: Syarat Pirogenitas Sediaan

Jumlah Kelinci 

(1)

Sediaan uji memenuhi syarat jika jumlah respon tidak melebihi ( C) 

(2)

Sediaan uji tidak memenuhi syarat jika jumlah respon melebihi (C) 

(3)

6

9

12

1,20 

2,80

4,50

6,60

2,70 

4,30

6,00

6.60

Jika respon yang terjadi terletak di antara kolom (2) dan kolom (3), pengujian dapat diulangi menggunakan 3 kelompok kelinci yang lain. Apabila pengujian ke empat jumlah respon melebihi 6,60° C, sediaan tersebut dinyatakan tidak memenuhi syarat.

Yang dimaksud dengan respon adalah selisih antara suhu maksimum (suhu tertinggi yang dicatat selama 3 jam setelah penyuntikan sediaan uji) dikurangi suhu awal kelinci (suhu rata – rata 2 pembacaan suhu dengan interval 30 menit yang dilakukan 40 menit dan 10 menit sebelum penyuntikan sediaan uji). Jika hasilnya negatif, maka dianggap sama dengan 0 (nol).

Tidak semua kelinci dapat digunakan sebagai hewan uji. Kelinci dengan kriteria berikut ini tidak dapat digunakan:

  • 3 (tiga) hari sebelumnya telah dipakai untuk uji pirogenitas dan hasilnya negatif (menunjukkan penurunan suhu badan)
  • 3 (tiga) minggu sebelumnya telah digunakan untuk uji pirogenitas dan hasilnya sediaan uji tidak memenuhi syarat
  • Telah digunakan kapan saja untuk uji pirogenitas dengan respon rata – rata kelompok kelinci melebihi 1,2oC.

Pustaka:

Anonim, 1979. Farmakope Indonesia edisi III, Jakarta: Departemen Kesehatan RI

http://ffarmasi.unand.ac.id/fulltext/pyrogen.pdf diakses tanggal 19 Maret 2010 pukul 12.45 WIB

Usman Suwandi, 1988. “Uji Pirogenitas dengan Kelinci dan Limulus Amebocyt Lysate”, Cermin Dunia Kedokteran No. 52.

4 thoughts on “Pirogenitas

Bagaimana Pendapat Anda?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s